Kisah yang tertuang di halaman ini terinspirasi dari cerita sahabats, imajinasi dan berbagai hal lain yang terjadi dalam kehidupan.

Happy Reading sobs!

Minggu, 13 Mei 2012

Ya Ampun, Mati Kita Nak!!


Suatu hari di bulan Ramadhan, dua hari lagi menjelang Idul Fithri
gambar dari sini
Cahaya mentari mulai redup ketika aku mengijinkan Intan menggelar tikar di bawah pohon rindang di depan rumah, untuk bermain rumah-rumahan bersama seorang putri tetangga sebelah. Kala itu, Intan masih berumur 4,5  tahun, sementara si putri tetangga berumur 3 tahun setengah.  Sesekali kuintip keduanya yang sedang bermain, damai tanpa berselisih paham. Seperti biasanya, sebagai anak yang lebih tua, Intan memimpin permainan. Kulihat mereka bermain boneka beruang. Aman-aman saja.
Aku melanjutkan pekerjaanku di dapur, menyiapkan penganan berbuka puasa sembari meneruskan menggoreng kacang tojin, selaku salah satu penganan wajib menyambut Idul Fithri.
Intan asyik sendiri dan akupun asyik sendiri. Hidup ini terasa begitu indah dan aku begitu menikmati suasana saat itu. Kulanjutkan pekerjaanku sambil bernyanyi-nyanyi kecil walau sebenarnya suaraku sama sekali tidak merdu. Tapi peduli amat, paling yang dengar juga Intan dan temannya, sementara Ayahnya Intan yang sering protes dan minta aku berhenti menyanyi sedang tidak di rumah. Asyik, aku lah sang penguasa. Hehe.
Aku terus asyik dengan pekerjaanku sambil melanjutkan dendangan, dunia terasa begitu menyenangkan…  hingga kemudian aku teringat belum melongok keluar untuk melihat Intan dan temannya. Kutinggalkan sejenak penggorengan, bergegas aku mengintip dari ruang tamu, dan keduanya tak lagi terlihat di bawah pohon rindang. Sementara si Mickey Mouse dan beruang Teddy kesayangan Intan masih tergeletak dalam damai di atas tikar.
“Lho, kemana tuh anak-anak?” pikirku seraya menajamkan telinga. Tak terdengar bunyi apapun selain music lembut dari tetangga sebelah. Ibunya Siska, si teman Intan bermain. Kuarahkan kakiku ke kamar, yang pintunya terbuka. Kusibak gorden pintu, perlahan agar tak mengganggu keasyikan mereka bermain atau malah jangan-jangan keduanya sudah tertidur pulas di tempat tidurku……
Tapi ya Allah…. Terbelalak aku menatap penampakan yang terpampang di depan mata….
Astaurgfirullahhalazim….. Masyaallah, mati kita…..
“Ya ampun sayang! Mati kita Nak!”
Kurebut perlahan gunting ditangan Intan yang sedang asyik menggunting rambut Siska, bak seorang tukang salon kawakan yang sedang menggunting rambut pelanggannya. Masyaallah, rambut Siska jadi cobel-cobel dibuat Intan. Bagian tengah kepalanya malah hanya tinggal 2 cm dari  kulit kepalanya. Mati aku, bagaimana harus menjelaskan pada ibunya Siska ini? Oh my God… Ampun deh anakku ini….
Sebenarnya ingin tertawa terpingkal-pingkal melihat hasil kreasi Intan di kepala Siska, namun mana mungkin rasa geli ini memenangkan rasa kuatir yang langsung bersemayam dan menguasai jiwaku, membayangkan amarah dan amukan ibunya Siska nanti…..?
Aku segera berlari mematikan api kompor, kacang tojinku ternyata telah sukses berwarna coklat tua. Biarin deh. Tak lagi kuangkat kacang itu, kubiarkan saja berenang dalam minyak panas dan aku kembali ke Intan dan Siska. Intan kecil masih belum menyadari perbuatannya. Dia malah masih tersenyum bangga akan kreasinya. Aku mengurut dada. Ya ampun nak… sebenarnya ini bukan kali pertama putri kecilku berakting sebagai seorang tukang salon. Pernah poniku jadi korban saat tidur siang dengannya. Entah bagaimana dia bisa mengambil gunting rambut (yang biasa aku pakai untuk menggunting rambut Intan), yang aku simpan di laci lemari, dan saat tertidur lelap, rambutku pun jadi korbannya.
Amarahku hampir tak teredam kala itu, mengetahui poniku telah terpangkas sempurna oleh tangan mungilnya Intan. Tapi mau apalagi, tak guna mengamuk pada anak kecil yang kala itu baru berumur 3 tahunan. Eh sekarang kejadian lagi, dan korbannya adalah anak tetangga sebelah. Oh my God. Help me….
Kugendong Siska yang masih senyum bangga dengan hasil guntingan Intan. Anak kecil ini tak menyadari betapa menurunnya penampilannya akibat rambutnya yang telah cobel-cobel dibuat Intan. Dasar anak-anak. Kutuntun Intan dan kami bertiga menuju rumah Siska.
Kuketuk pintu perlahan, dan pasti sobats bisa membayangkan betapa kaget dan marahnya ibunya Siska mendapati putri cantiknya telah berambut amburadul seperti itu?
Walau masih menjawab salamku dengan khidmat, wanita itu tak urung terlihat kaget, dan mulai marah. Yang tentu saja kuterima dengan lapang dada, tanpa sedikitpun kucoba membela diri. Apa yang mau dibela coba sobs, seutuhnya salahku, yang membiarkan mereka berdua bermain tanpa pengawasan.
Aku minta maaf sebesar-besarnya pada ibunya Siska, menyatakan bahwa semua ini adalah salahku yang terlalu asyik di dapur, dan terlalu yakin bahwa keduanya masih aman damai bermain di bawah pohon. Seperti keadaan yang aku dapati setiap aku ke depan untuk melihat dan memastikan bahwa mereka bermain dengan baik dan damai.
Tapi siapa sangka, di saat-saat terakhir, saat aku menunda untuk melihat mereka lagi, justru mereka telah pindah tempat. Masuk ke kamarku dan senyap. Aku kira malah sedang tidur, eh siapa sangka jika sedang main salon-salonan.
Aku minta maaf yang sebesar-besarnya dan Alhamdulillah ibunya Siska juga berjiwa besar. Memaklumi jika semua ini adalah karena mereka hanya anak kecil yang belum tau apa-apa. Dan aku juga berjanji tak akan membiarkan Intan main gunting-guntingan lagi. Untung hanya rambut yang dipangkas, oh Tuhan, aku jadi ngeri sendiri membayangkan hal-hal lainnya. Lindungi kami ya Allah, doaku kala itu.
Selanjutnya kuajak ibunya Siska membawa Siska ke salon dekat rumah, untuk menyempurnakan hasil guntingan Intan. Dan jadilah Siska seperti prajurit yang baru lulus ABRI, hehe. Dipangkas catam mengingat rambut terpendeknya di tengah kepala tak bisa diapa-apain lagi. Huft.
Pelajaran paling berharga bagiku hari itu, keep watching your child even though you think that she/he is okay and in good environment. Anak-anak bisa berbuat apasaja, belum tau pasti mana yang baik dan buruk. Tetap perhatikan, terlebih jika sedang bermain dalam keadaan senyap. Curigai itu, jangan-jangan sedang asyik dengan sesuatu yang membahayakan. J
Well sobs,
Begitulah kisah kekonyolan yang dilakukan Intanku, pernahkah putra putri sobats menghadiahkan ‘sesuatu’ yang bikin jantung sobats berdegup kencang? J
kembali ke paragraf awal....

37 komentar:

  1. yang namanya anak -anak, walau berbuat kesalahan tapi mampu membuat tawa juga. tapi ini mah tawa yang tidak bisa diekspresikan karena takut menambah amarah tetangga alias ibunya Siska. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, iya mas, sebenarnya udah mau ketawa ngakak deh, tapi Upps!! mana bisa? bisa ngamuk emak-e Siska ntar... huft, eneng2 wae emang bocah2 ini ya?

      Hapus
  2. wah, baca ulah INtan pd siska bak hair sylish profesional jd ingat saya dulu motong poni saya sendiri sambil ngaca...eh, kependekan deh. hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata Intan kayak tante ririe juga yaaa? hihi...

      Hapus
  3. cobel cobel???

    hahaa... jadi inget aku mbak pas aku kecil.. suuka usil gituu.. ahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rupanya kamu juga usil ya Piet? hahaha

      Hapus
  4. Pelajaran moral: jauhkan benda tajam (gunting, pisau, dll) dari jangkauan anak2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, exactly. Trims atas kunjungannya mba Milati. :)

      Hapus
  5. Waduh, betul tuh mbaak, syukur hanya rambut Siska yang tergunting.. Ga kebayang deh kalau sesuatu yang buruk bisa terjadi...

    Pelajaran buat emak-emak yang laen :( :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba, sebagai emak, kita memang harus meningkatkan kewaspadaan.. anak-anak hanya menirukan apa yang sering dilihatnya... Dan Intan paling sering ikut emaknya ini ke salon, gunting rambut, creambath maupun facial... :)

      Hapus
  6. intan bukan yg satu2nya begitu mbak, beberapa anak juga begitu tapi memang semua balik pd ortu yg harus memprrhatikan anaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba... terkadang perasaan kita ikut adem/tenang saat sianak sedang tidak terdengar suara riuhnya... padahal saat-saat seperti ini yang justru harus diwaspadai... lagi asyik apa dia? pasti melakukan sesuatu yang harus dicurigai... ya seperti Intan ini, ternyata lagi asyik gunting rambut anak orang. Huft...

      Hapus
  7. Alhamdulillah gak ada yang terluka. Pengalaman adalah guru yang paling baik ya mbak hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya mas, untung ga terjadi hal-hal yang lebih mengerikan. Kita belajar dari setiap kejadian... :)

      Hapus
  8. wkwkwkwkwkwk ... tolong mba, kalau saya ketemu intan jangan biarkan dia membawa gunting, bisa ancur rambut indahku nanti, hihihihiy ... ajibb banget dah, oh... intan ..intan ... hahahaha =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas e intan ndak bawa gunting kok paling di bawa ke salon ben di ribonding :p

      Hapus
    2. hahahaha... bener tuh Niar, paling di ajak kesalon dan lakukan ribonding... hihi

      Hapus
  9. weleh-weleh, sampe begitu usilnya si Intan motong poni segala. untung poni tetangga yg kepotong, coba kalo poni gue, sebulan gak berani keluar rumah donk, abis pede-nya ada di rambut gue ini hihihi...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang dipotong adalah poni ibunya, poniku lho mas, terus anak tetangga bukan cuma poninya , tapi seluruh rambutnya hingga harus dipangkas ala tentara. hehe... sepertinya bukan usil bung, tapi mencoba 'membantu' mempercantik tampilan si anak tetangga, hehe.

      Dasar anak-anak, bikin kuatir emaknya aja deh...

      Hapus
  10. ha..ha.. kali punya potensi jadi penata rambut Intannya kak. Btw sampai kapan kakak d Jakarta? mau banget ngobrol sama kak al. email aku h.nufus@yahoo.co.id. Aku klik ym kak al kok nggak nyambung ya kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, awalnya aku kira begitu mba, tapi seiring dengan perjalanan waktu dan pertumbuhannya, bakat ini semakin hilang. Hobbynya sekarang ini lebih ke foto editing. Utak atik foto. Tapi tetap 'gunting menggunting" alias crop and edit sih.. hehe

      oya, aku tadi meninggalkan pesan di ym mu ya mba..udah sekalian aku add id ym mu... :)

      aku besok (selasa, 15 mai 2012) balik ke Medan dan Aceh sebentar, akhir bulan mungkin balik ke Bekasi lagi..., nanti kita ketemuan yaa... :)

      Hapus
    2. Ok deh ^^d mudah2an jadi ketemuannya ya, aku punya rencana juga pulang ke Aceh kak tapi belum pasti mungkin akhir Juni.

      Hapus
  11. HAHAHAHAHAHA...
    Sampe sekarang masih gak mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, sekarang bukan gunting rambut lagi Na, tapi gunting dan edit foto. hihi

      Hapus
  12. Wah wah Intan sangat kreatif ya Mbak :-)

    KANGEN pastinya dengan ulah Intan ya Mbak, tapi cara mengatasai kangen dengan menuliskan kisah tentang 'objek yang dikangeni' adalah sesuatu yang istimewa Mbak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kreatif tapi bikin tetangga sensitif, hehe. Bikin emaknya mati kutu... panik. :)

      trims atas pujiannya mba.... :) jadi mekar deh hidungku nih...

      Hapus
  13. heran nya si siska nya nurut aja ya mbak waktu rambut nya di potong oleh intan.....hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... mungkin dirayu Intan ya mba, biar terlihat lebih cantik... hehe

      Hapus
  14. Edisi kangen mama Alaika,,, Kunjungan balik yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih atas kunjungannya ya mba... pasti akan berkunjung balik. ;)

      Hapus
  15. wakakakakak ngakak mbak al mbaca nya, siska potongannya kyak tentara2 dung cuma 2cm dari kepala,kayak cowok dung :D

    guntingnya di simpen di atas lemari baju yang tinggi ajah mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Niar, ala tentara gitu deh.... hihi... untung mamanya Siska berjiwa besar yaa... walau marah tapi segera dapat memaafkan kesalahan Intan... :)

      kalo sekarang gunting disimpan di atap juga Intan bisa tuh ngambilnya say... malahan lebih tinggian dia dari mba lho... ;)

      Hapus
  16. ngakak dulu ah hahaha
    untung gak terjadi apa2 ya mbak

    BalasHapus
  17. wkwkkw... Kl sy yg sering kejadian kyk gitu Nai mbak.. Berkali2 dia potong rambutnya sendiri.. :D

    BalasHapus
  18. Ya Allah ngeri banget maenan gunting, tapi lucu juga hihi..

    BalasHapus
  19. Mudah2an ini nanti tak dibaca oleh Affiq ataupun Athifah :D

    BalasHapus
  20. You actually make it seem so easy with your presentation but I find
    this matter to be really something which I think I would
    never understand. It seems too complicated and extremely broad
    for me. I'm looking forward for your next post,
    I'll try to get the hang of it!

    Also visit my blog; garcinia cambogia extract

    BalasHapus