Kisah yang tertuang di halaman ini terinspirasi dari cerita sahabats, imajinasi dan berbagai hal lain yang terjadi dalam kehidupan.

Happy Reading sobs!

Selasa, 09 Oktober 2012

Tamparan itu, keras dan pedih

Pict grabbed from here
"Kamu itu kenapa sih? bawaan marah mulu?" Wanita itu akhirnya menggeram. Emosi yang tadi masih di level terbawah, kini mulai meninggi. Lelaki ini telah benar-benar membuat amarahnya menggelegak. Dikiranye siape die? batinnya, baru seminggu jadi suaminya eh sudah sok galak. Marah-marah tak menentu. Menamparnya pula!

Pacaran dengannya selama tujuh bulan, tak membuatnya mengenal karakter asli sang suami. Beginikah aslinya Anton? Duh!

Anton terperangah. Kaget mendengar geraman itu, yang keluar dari bibir tipis istrinya, yang biasanya selalu bertutur lemah lembut. Ditatapnya tajam wajah itu. Dan lebih kaget lagi karena wanita itu kini membalas galak.

"Jangan kira kamu bisa memperlakukan aku sekasar itu lagi! Kamu kira siapa aku? Musuhmu? Aku istri kamu, yang harus kamu perlakukan dengan lemah lembut, bukan seperti ini!" Plak!!

Tamparan kilat itu melayang telak di pipi kanan Anton. Membuat laki-laki itu kini semakin terperangah, karena sama sekali tak menduga jika wanita ini berani bertindak seperti itu. Berani membalas tamparannya. Hebatnya lagi, tamparan itu begitu terlatih. Keras dan pedih!

Wanita itu melangkah masuk ke rumah. Meninggalkannya termangu mengelus pipi. Sebuah tanya melaju kencang, sehebat itukah istrinya? Yang selama ini begitu lemah lembut dan feminin? Disusulnya, masuk ke rumah dan mengejar ke kamar. Tapi pintu kamar itu dibanting tepat di depan hidungnya. Kembali membuatnya terperangah.

Pintu itu terbuka dan sebuah wajah dingin muncul dari celahnya.
"Ini bantal dan selimut, mulai malam ini, abang tidur di luar, terserah mau dimana, di sofa, di dapur atau di teras sekali pun! I don't care! Aku tidak menikahi seorang laki-laki kejam seperti ini. Aku ingin Antonku yang dulu, bukan yang ini!"

Pintu ditutup perlahan, dan Anton semakin melongo. Heran dan terperanjat. It seems like a dream.


~ yuk baca lanjutannya disini ~




33 komentar:

  1. Wow aku suka karakter istrinya! he..he...

    BalasHapus
  2. aahh... engga mbak Al... ngga boleh gitu seorang istri mengungkapkan emosinya. Sabar itu pada pukulan pertama.
    Bagaimana nantinya kalo punya anak...? Bisa2 sabuk buat senjata... hiiih serem...

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap persoalan penanganannya tentu berbeda-beda mba Niken. Harus studi kasus dulu supaya tau persis bagaimana menghandlenya. Bersabar adalah langkah pertama, tapi jika KDRT dibiarkan terjadi, lihat deh, dia akan terulang ibarat siklus, jika si korban tidak segera menghentikannya.

      Biasanya nih, laki2 seperti Anton ini, akan semakin merajalela jika korbannya terlihat lemah, tapi coba jika korbannya ternyata malah bangkit dan balik menyerang, dia akan pikir ulang untuk mengulanginya.

      #ini juga dari berbagai informasi lho, saksi mata, dan juga pengalaman dari beberapa sumber.

      Nantikan cerita lanjutan sekaligus pamungkasnya yaaaa... hihi

      Hapus
  3. Hebat Mba Al. KArakter si Istri keren deh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe... aku juga suka type orang seperti ini. Boleh mengalah jika memang perlu mengalah, tapi siap bertindak jika tindakan itu memang dibutuhkan. :D

      Hapus
  4. wah., apakah akan ada episode berikutnya? hehehe

    mungkin pelajaran yang bisa diambil adalah :
    "pacaran tidak menjamin kita mengenal calon pasangan kita"

    meski tanpa pacaran, banyak pasangan yang sukses berbahagia lahir dan batin dalam kehidupan pernikahan.
    justru pada saat pacaran banyak pemuda / (sedihnya bahkan) remaja melakukan kebohongan-kebohongan kecil dengan menyembunyikan karakter aslinya.

    :) salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada satu episode lagi, sebagai pamungkasnya... ditunggu yaaa...

      bener, setuju dengan lesson learnt nya... salam kenal kembali yaaa, makasih sudah berkunjung. :)

      Hapus
  5. Waow.., keren..

    Semoga saja ini bisa menjadi pelajaran bagi kaum adam dan hawa, agar bisa mengambil sisi baiknya, bukan #plak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe... semoga bisa jadi pembelajaran untuk saling menghargai, dan tidak main hakim sendiri. Hidup ini kan ada aturannya, ada tata krama, jadi ya dimanfaatin donk... ya ga mas? :)

      Hapus
  6. Hihi.. Klo gitu bakal jadi tambah perang dunia kayanya ya mba Al... Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru kalo di diemin, penjajahnya akan merajalela, jadi kudu dilawan biar dia ngeh, bahwa si korban tak rela diperlakukan dengan tidak berperikemanusiaan spt itu....

      Hapus
  7. haduh ceritanya kok mirip kisah percintaan saya ya hehehe

    BalasHapus
  8. Waah makanya pas pacaran jangan pakai topeng, jadi gak ketahuan kan aslinya hehehhe

    BalasHapus
  9. power of woman nih..like it buaangeett mb Al :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, aku juga suka karakter seperti ini. Takjub juga melihat alur ceritaku mengalir seperti ini. Padahal waktu bikinnya sama sekali blank. hihi

      Hapus
  10. gimana tuh rasanya diplak sama cewe.. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti sesuatu banget deh kayaknya mas! hehe

      Hapus
  11. rasanya pasti "sesuatu" banget yah.. PLAK!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi.... pasti kaget dan shock tuh cowoknya. hihi

      Hapus
  12. Br seminggu sdh keliatan aslinya yg kntras dr masa kenalan [dekat] selama tujuh bulan? shock theraphy banget tuh bat sang istrinya Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku bilang sih, justru si suami yang jadi balik terperanjat dan shock, ditampar oleh istrinya yang begitu lemah lembut sebelumnya. Sebenarnya mau tendangan kungfu sih, tapi tamparan saja cukuplah. hehe.

      Hapus
  13. Saleum,
    Pantesan kemaren malam si Anton nginap dirumahku cutkak, tapi gak apalah karena dia bawa dua bungkus nasi goreng. hehehe...
    Ngeri ya kalau dikit2 main tampar,...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.... pantesan menghilang dia dari dapur... rupanya cari perlindungan ke rumah cutbang D.... haha...

      KDRT ga boleh dikasih spasi. Ibarat rasa pedas, walau bikin lidah panas dan hidung meler, besoknya tetap dimakan lagi.... :D

      Hapus
  14. tergagap bacanya..haiyaaahhh jika ada diposisi spt itu, sanggup ga ya melayangkan PLAK juga hihihi

    BalasHapus
  15. mantap karakter istri kayak gini mbak..
    Sekali-sekali laki-laki memang harus digtuin supaya sadar

    BalasHapus
  16. baru seminggu jadi suami udah NAMPAR????
    Gampar balik! apalagi untuk alasan geje. Huh!
    emak kite yg ngasi makan tiap hari aja gak maen gampar yak

    *ga sabar nunggu cerita lanjutannya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhe... sepakat aku mba, untuk alasan yang jelas aja kita ga rela dikasari kan? apalagi untuk yg geje. Huh... enak aja.. dia kira siape die? emang die yang ngelahirin dan ngebesarin kite? emak bapak kite aje kagak pernah begitu.... hihi...

      udah ada lanjutannya tuh mba... monggo di klik ke sebelah..

      Hapus
  17. wow...gitu dong jadi perempuan, jangan mau disemena-menain sama laki-laki. Tampar sekalian.
    wkwkwk.. *efek gemes

    BalasHapus
  18. cermin, cerita mini. istrinya sama galaknya dnegan suaminya nih. enggak heran kalau sejodoh, hahahaha

    BalasHapus